Kulit di Pangkal Kuku Mengelupas, Ini 5 Cara Mengatasinya

Saat memperhatikan si kecil tertidur pulas, saya menemukan kulit-kulit di pangkal kuku jarinya mengelupas kecil. Tidak heran, karena saya pun demikian. Namun apakah wajar terjadi pada bayi atau anak-anak? Apakah ini pertanda kekurangan vitamin?


Kulit di Pangkal Kuku Mengelupas
Kondisi kulit dibawah kuku yang mengelupas


Sebenarnya yang saya khawatirkan ini bukan masalah yang besar, tapi bagaimana penangannya yang benar agar tidak menimbulkan luka yang besar?


Kondisi Kulit di Pangkal Kuku

Pada umumnya, kondisi kulit di sekitar kuku memang sangat lembut dan tipis. Kondisi ini dikarenakan kulit yang langsung menyatu dengan kutikula kuku.


Sehingga, kalau terkelupas pun tidak akan menimbulkan rasa sakit, kecuali kalau ditarik sampai terluka. Dengan perawatan kulit dan tangan yang rajin, hal tersebut akan sembuh dengan sendirinya. Tapi kalau sering ditarik, dapat menyebabkan infeksi karena menjadi luka dan bahkan bisa menjadi bengkak, atau bisa disebut paronychia istilah kedokterannya.


paronychia
kondisi paronychia


Apa Penyebabnya?

Kulit kering bisa menjadi penyebab utamanya, karena kondisi kulit kering, maka jadi lebih mudah terkelupas. Kulit kering biasanya terjadi karena tubuh kita kekurangan cairan. 


Penyebab lainnya adalah faktor aktivitas kita dalam menggunakan tangan untuk kegiatan sehari-hari. Seringnya terjadi pergesekan dengan benda-benda yang kasar juga dapat membuat kulit pada jari-jari tangan mudah terkelupas.


Bagaimana Mengatasinya?

Berdasarkan penyebabnya di atas, untuk menjaga kulit tetap terhidrasi adalah dengan memperbanyak asupan cairan. Selain itu, dengan menjaga kondisi tubuh agar tetap seimbang.


Konsumsi makanan yang mengandung vitamin C juga dibutuhkan untuk menjaga kesehatan kulit.


Jadi Apa yang Perlu Kita Lakukan Jika Menemukan Kulit di Pangkal Kuku Terkelupas?

Jika sudah terlanjur menemukan kulit di pangkal kuku si kecil mengelupas, maka sebaiknya perlu melakukan hal berikut ini agar tidak menjadi masalah yang besar.


1. Jaga Kebersihan Kuku

Hal pertama yang penting untuk diperhatikan adalah menjaga kebersihan kuku. Kebiasaan baik ini dapat diajarkan pada anak sejak dini. Hal ini akan mengurangi resiko penyakit-penyakit lain yang muncul karena kuman pada kuku.


2. Konsumsi Makanan yang Tinggi Kandungan Vitamin

Slalu mengonsumsi makanan yang mengandung vitamin tinggi seperti buah dan sayuran, akan menutrisi kulit dengan baik. Makanan yang tinggi kandungan vitaminnya, terutama vitamin C dan E yang baik untuk kesehatan kulit.


3. Menjaga Asupan Cairan

Jaga asupan air agar tidak mengalami dehidrasi. Kekurangan cairan akan membuat kulit dehidrasi dan cenderung menjadi kering. Kulit yang kering akan mudah mengelupas dan terasa gatal. Hai ini akan menimbulkan masalah yang lebih serius lagi.


4. Gunakan Pelembab

Menggunakan lotion atau krim pelembab yang cocok dengan kondisi kulit kita, dapat menjadi penolong kulit. Krim pelembab akan menjaga kulit tetap terhidrasi. Apalagi jika terlalu lama berada di ruangan ber-AC, kulit akan mudah kering.


5. Jangan Ditarik

Hal terakhir yang penting untuk tidak dilakukan adalah menarik kulit yang mengelupas. Kondisi kulit yang mengelupas, jika ditarik akan menimbulkan luka. Kondisi ini sebagian besar akan menyebabkan infeksi.


Jika merasa mengganggu, lebih baik digunting dengan gunting kuku. Dikelupas secara paksa, hanya akan menimbulkan luka.


Jika dilihat, kulit di pangkal kuku mengelupas memang wajar. Namun, jika dibiarkan saja, tentu akan mengganggu. Selain itu, juga perlu diperhatikan cara mengatasinya agar tidak menjadi luka yang besar. Dengan merawatnya yang benar, akan mencegah hal yang mengganggu tersebut.

54 komentar:

  1. Alhamdulillah dapet info kesehatan baru, Insya Allah bermanfaat kak 😇

    BalasHapus
  2. Terima kasih info bermanfaatnya ya kakak

    BalasHapus
  3. Balasan
    1. please kak hapus komentarnya ya, jangan kasih link hidup, terima kasih.

      Hapus
  4. Kayaknya bisa diterapin juga ini ilmunya ke orang dewasa karena kalau lagi travelling, kulitku suka begini. Kayaknya karena terlalu kering yaa.

    BalasHapus
  5. Hahhaaa dan akuuu suka ditarik-tarik huhuuuu, sampe berdarah pulaaa.
    Makasih tipsnyaa, reminder banget ini soale aku bangeet.

    BalasHapus
    Balasan
    1. waah suka gak sadar emang ya, kalau cuci tangan baru deh kerasa perih hehe

      Hapus
    2. ternyata kutak sendiri.. idem ama Teh Nchie, saya suka gemeesss dan tarik-tarik sampe berdarah, hikss :D

      Hapus
  6. belakangan ini, kuku dan kulitku bermasalah banget
    terutama di bagian jempol.
    hadeeh

    makasiii tipsnya ya Kak
    Siap untuk dipraktikkan!

    BalasHapus
  7. Kulit di pangkal kuku memang perlu perawatan yang ekstra hati-hati. Terima kasih atas tipsnya supaya bisa tetap sehat kulitnya.

    BalasHapus
  8. Anak ku kemarin baru aja ngelupas tangannya gara2 ke jepit. Aku sounding untuk tidak di tarik. Biar kelepas sendiri aja.

    BalasHapus
  9. Iya nih cedera kulit pangkal kuku dengan penyebab aneka rupa emang harus diketahui cara pencegahannya ya kak supaya tidak salah perlakuan

    BalasHapus
  10. Pernah nih saya menarik kulit yang terkelupas dan sakitttt
    Sembuhnya lama
    Karena itu saya selalu pakai body butter agar ngga terjadi lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah, betul nih, biar lembab jadi kulit gak gampang kelupas ya :)

      Hapus
  11. Saya dulu saat kecil sering mengalami ini, karena suka bermain dilantai ternyata baru tau kalo penyebabnya kekurangan vitamin e dan vitamin c. Setelah baca ini baru tahu mbak, terima kasih atas sharingnya

    BalasHapus
  12. Kadang kalau itu muncul, aku suka menariknya dan malah jadi melebar. Duh perihnya apalagi kalau kena sama body lotion pas mau ngusap ke badan. Padahal sebenarnya itu ngasih tanda ke kita kalau kita kurang cairan tubuh dan vitamin C ya mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener kak, suka gak sadar dan keliatan sepele emang ya, tp ternyata bahaya juga kalo salah langkah, hehe

      Hapus
  13. Daku sering kak cabut kulit di pangkal kuku. Iseng aja biar rapi maksudnya. Jadi paham nih ternyata kurang baik bila terlalu sering dilakukan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kak, mending digunting pake gunting kuku aja :) biar lebih aman :)

      Hapus
  14. Aku juga kadang suka mengelupas terutama bagian jempol. Tapi ya sukanya dibiarkan saja karena nggak ngerti harus diapain, kalau digunting sama gunting kuku pun suka perih. Karena sedikit banyak suka ada kulit yang tertarik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe iseng ya suka gak sadar, baru kerasa perihnya belakangan kalo lagi kena air, hehe

      Hapus
  15. Anakku sering banget nih kondisi kulit pangkal kukunya mengelupas begini. Biasanya karena dia suka banget korek-korek sesuatu. Rasa penasarannya tinggi jadi kalau ada lubang atau apa gitu pasti dikorek sama dia. Huhu. Tapi yah, mau gimana lagi, namanya masih bayi belum bisa dibilangin. Cuma ya, kalau aku lihat dia korek², aku alihkan saja perhatiannya ke hal lain.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah betul, bisa jadi karena aktivitas berlebihan ini, hehe anak kecil emang rasa ingin tahunya tinggi :)

      Hapus
  16. Aku share yaa. Berguna banget artikel ini. Aku suka terkelupas begini nih pinggir kukunya, sampai sakit dan bengkak huhuhuhu

    BalasHapus
  17. Tidak jarang terjadi, dan aku termasuk yang keganggu sama keadaan seperti ini. Dan ya, lagi-lagi aku lebih suka potong aja bagian kulit yg mengelupas dengan gunting kuku dari pada harus ditarik secara paksa wkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul kak, lebih aman ya :) dan biasanya kalo dipotong pake gunting kuku bakal gak keluar lagi yg kelupas, hehe

      Hapus
  18. Jangankan anak kecil, orang dewasapun sering mengalami ya Mbak termasuk aku. Biasanya sih aku oleh lotion aja. Ternyata bisa dicegah ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener mbak, kita aja suka iseng sih kadang gak sadar ya hehe

      Hapus
  19. aku mba sering alami dan paling enak itu ditarik wkwkwk padahal udahannnya sakit warbiyasaaah duh huhuhu

    BalasHapus
  20. Saya pernah mengalami ini. pernah ketarik sampai berdarah dan bengkak lagi. Ternyata disini ada penjelasannya ya. Jgn sampai kejadian lagi

    BalasHapus
  21. Suka banget saya kalau liat kulit saya yang terkelupas jadi pingin lepasin kulitnya tuh. Yaa benar sih kadang rasanya perih dan kadang juga nggak. Tergantung seberapa tebal tipisnya kulit yang udah terkelupas

    BalasHapus
  22. Saya pun sering mengalami kulit di pangkal kuku terkelupas dan rasanya memang tidak nyaman sekali serta perih. Ternyata mengkonsumsi makanan yang bervitamin tinggi juga memiliki pengaruh ya mba.

    BalasHapus
  23. Ternyata jangan ditarik ya, soalnya kalau sudah ada muncul naluri untuk tariknya besar. Jadinya digunting malah.

    BalasHapus
  24. Penderitaanku banget ini kak. Makasih banyak sudah share tips ini ka..

    BalasHapus
  25. Kalau saya mencuci piring pakai sabun tertentu, keadaan jari-jari saya suka begitu. Mungkin alergi kali ya.

    BalasHapus
  26. Jadi harus pakai pelembab ya, aku suka main tarik aja hehe

    BalasHapus
  27. wah informatif banget ini mbak
    alu baru tahu ya dari postingan ini

    BalasHapus
  28. Wah iya nih, aku suka jail dgn narik atau malah iseng ngelupas kulitnya. Alhasil suka perih klo kena air hiks.. derita yg dibuat sendiri hihihi

    BalasHapus
  29. berarti ga perlu ke dokter kalau sampai merah gitu ya mak
    aku kadang sama kayak lainnya suka iseng atau potong pakai gunting kuku

    BalasHapus
  30. Wahhh aku baru tahu nih kalau begini cara penanganannya. Ntar langsung praktek dah kalau hal itu menimpa suatu saat nanti.

    BalasHapus
  31. Kalau ngelupas gini, aku suka pengen ikutan tarikin nih...harusnya jangan yang mbak atiq. Well noted

    BalasHapus
  32. Poin nomor 5 nih aku yg paling sulit. Suka narik aja. Padahal udah tahu klo ditarik paksa hasilnya juga sakit. Hadeew

    Apalagi kukuku nih type pekerja keras. Buat congkel2 apa aja. Botol susu, kemasan plastik, strapless

    BalasHapus
  33. nah kan bener ga boleh ditarik. kalo aku cepet-cepet cari gunting kuku trus dipotong deh kulit mengelupasnya

    BalasHapus

Terima kasih sudah membacanya sampai selesai, semoga bermanfaat :) Please jangan tinggalkan link hidup dalam kolom komentar!

Diberdayakan oleh Blogger.